Autisme (bahan kuliah)

Posted on August 31, 2007 by klinis DEFINISI DAN KARAKTERISTIK PERILAKU AUTISME Kriteria Autisme berdasarkan DSM-IV: A. Harus ada sedikitnya 6 gejala dari (1), (2), dan (3), dengan minimal dua gejala dari (1) dan masing-masing satu gejala dari (2) dan (3).

(1) Gangguan kualitatif dalam interaksi sosial yang timbal balik. Minimal harus ada 2 gejala dari gejala di bawah: a. tak mampu menjalin interaksi sosial yang cukup memadai: kontak mata sangat kurang, ekspresi muka kurang hidup, gerak-gerik yang kurang terarah, b. tak bisa bermain dengan teman sebaya, c. tak dapat merasakan apa yang dirasakan orang lain, d. kurangnya hubungan emosional dan sosial yang timbal balik.

(2) Gangguan kualitatif dalam bidang komunikasi seperti ditunjukkan oleh minimal satu dari gejala-gejala berikut:

a. bicara terlambat atau bahkan sama sekali tak berkembang (tak ada usaha untuk mengimbangi komunikasi dengan cara lain tanpa bicara),

b. Bila bisa bicara, bicaranya tidak dipakai untuk komunikasi,

c. Sering menggunakan bahasa yang aneh dan diulang-ulang,

d. Cara bermain kurang variatif, kurang imajinatif, dan kurang bisa meniru.

(3) Suatu pola yang dipertahankan dan diulang-ulang dalam perilaku, minat, dan kegiatan. Sedikitnya harus ada satu dari gejala berikut ini:

a. Mempertahankan satu minat atau lebih, dengan cara yang khas dan berlebih-lebihan.

b. Terpaku pada suatu kegiatan yang ritualistik atau rutinitas yang tidak ada gunanya.

c. Ada gerakan-garakan yang aneh, khas, dan diulang-ulang.

d. Seringkali terpukau pada bagian-bagian benda tertentu.

B. Sebelum umur 3 tahun tampak adanya keterlambatan atau gangguan dalam bidang: (1) interaksi sosial; (2) bicara dan berbahasa; (3) cara bermain yang kurang variatif.

C. Bukan disebabkan oleh Sindroma Rett atau Gangguan Disintegratif Masa Kanak. Karakteristik Perilaku Bermain pada Penyandang Autisme

•perilaku yang khas •menjaga jarak dengan orang lain •lebih sering sendiri atau paralel •bermain lebih sedikit dibanding non autistik •lebih sedikit menggunakan alat bermain dan kemampuan bermain sangat terbatas •kesulitan dalam bermain pura-pura dan menirukan sesuatu yang dilakukan orang lain.

Sumber : http://klinis.wordpress.com/2007/08/31/autisme-bahan-kuliah/

About sayabisaberubah

Apa adanya aja... dan selalu berharap bisa menjadi lebih baik setiap harinya
This entry was posted in Uncategorized. Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s